«

»

Sep 26

Tol Jombang-Mojokerto Mulai Beroperasi Komersial

MOJOKERTO, – Dibukanya ruas jalan tol Jombang-Mojokerto sepanjang 40,5 kilometer (km) sebagai bagian dari ruas Jalan Tol Trans Jawa, diharapkan dapat menjadi jalur alternatif untuk mengurai kepadatan lalu lintas pada hari-hari biasa, terlebih lagi akhir pekan dan hari libur nasional.

Selama ini di beberapa titik selalu diwarnai kemacetan yang cukup parah, antara lain di jalur by-pass Mojokerto, tepatnya di simpang empat Mertex hingga simpang lima Kenanten serta pertigaan Mengkreng, Kertosono, yang merupakan tempat pertemuan jalur dari tiga wilayah kabupaten, meliputi Nganjuk, Kediri dan Jombang.

Bersamaan dengan beroperasinya secara komersial jalan tol Joker, maka tarif jalan tol Jombang-Mojokerto (Joker) mulai diberlakukan pula, Selasa (26/9) pukul 00.00 WIB, menyusul turunnya Surat Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 720/KPTS/M/2017 tentang Besaran Tarif Tol Pada Jalan Tol sepanjang 40,5 km tersebut. Besaran tarif tersebut bervariasi, di antaranya ditentukan jenis atau golongan kendaraan, jarak yang ditempuh dengan memperhatikan masuk dan keluarnya kendaraan dari gerbang tol.

“Semisal jika masuk dari gerbang Mojokerto Barat menuju Mojokerto, untuk kendaraan golongan I dikenakan tarif Rp 6.000. Sementara salah satu tarif termahal adalah masuk dari gerbang Bandar (Jombang) hingga Mojokerto untuk kendaraan golongan V dikenakan tarif Rp 138.000,” ujar Dela Rosita, Humas PT Marga Harjaya Infrastruktur (MHI) dalam siaran persnya yang diterima SP, Senin (25/9) malam.

Dela Rosita lebih lanjut menjelaskan, dari berbagai rincian tersebut tarif paling murah sebesar Rp 6.000 dan yang termahal Rp138.000 karena faktor golongan kendaraan yang melintas. “Setiap golongan tarifnya berbeda-beda. Bervariasi,” ujarnya sambil menambahkan, bahwa tol Joker merupakan salah satu proyek strategis nasional dan bagian dari tol Trans Jawa.

Sebelumnya, pengoperasian jalan tol Joker dilakukan secara bertahap. Seksi 1 sepanjang 14,7 km beroperasi pada Oktober 2014, menyusul seksi 3 sepanjang 5 km yang beroperasi pada November 2016. Seksi 2 sepanjang 19,9 km beroperasi pada 26 September 2017, dan seksi 4 sepanjang 0,9 km akan beroperasi bersamaan dengan beroperasinya ruas Ngawi-Kertosono. (*/SP/Ist)

Tinggalkan Balasan

cinta-alam-hijau-e1444135113833